Skip to main content

Jangan Jual Harga Murah

"Pak Yusuf, harga Indihome-nya dimurahin dong, susah nich jualnya...". Demikian pernyataan pertama yang saya dengar dari tim sales Indihome. Kebetulan siang ini, secara tidak sengaja, kami kumpul bersama mereka yang sedang mendapat briefing bulanan dari Supervisornya.

Mendengar pertanyaan tersebut, saya merasa tertarik, akhirnya saya duduk dan siap untuk sharing tentang pricing kepada tim sales Indihome. Sebagai informasi, sejak dua bulan lalu, kami, Telkom Lampung, menetapkan, hanya menjual Indihome dengan paket premium. Kami tidak lagi menjual Indihome Paket Hemat, Paket Murah dan sejenisnya. Hal inilah yang sering dikeluhkan oleh beberapa tim sales Indihome. Karena inilah, saya merasa tertarik untuk menjelaskan kepada mereka, bagaimana cara terbaik menetapkan harga produk.

Setelah duduk dan menyampaikan salam kepada mereka, saya ajukan pertanyaan kepada seorang yang duduk terdekat dengan saya. "Kamu pakai hape merk apa?". Dia menjawab, "Öppo". Saya tanya lagi, "Kenapa pakai Oppo?", dia menjawab kembali, "Kata temanku bagus, tapi harganya nggak terlalu mahal". Geser ke sales yang duduk di sebelahnya, saya ajukan pertanyaan yang sama. Dia menjawah, "Samsung, karena banyak teman yang pakai". Geser ke sebelahnya lagi, saya tanyakan kembali pertanyaan serupa, jawabnya, "Xiaomi, karena disarankan penjualnya".

Kepada orang keempat, saya ajukan pertanyaan berbeda, "kamu tahu nggak, apa merk hape yang paling murah?", dia menjawab, "Cross". Saya tanya lagi, "Kamu pakai hape Cross yang murah?", dengan cepat tidak membalas, "Tidak", saya potong, "Kenapa?", dia terlihat bingung, hanya senyum-senyum tidak menjawab.

Sampai di sini, saya amati wajah semua tim sales satu per satu, terlihat, sepertinya mereka mulai paham, kemana arah penjelasan saya. Saya teruskan dengan pertanyaan kepada mereka, "Apakah merk mobil paling banyak dipakai orang?", mereka menjawab, "Toyota". Saya teruskan pertanyaan, "Apakah Toyota paling murah?", mereka jawab, "Tidak". Saya ulangi pertanyaan untuk makanan Bakso paling ramai dibeli orang Lampung, mereka menjawab, Bakso Soni, dan menurut mereka, Bakso Soni juga bukan bakso paling murah di Lampung.

Selanjutnya, saya sampaikan kepada mereka, berbagai hal penting terkait tips penetapan harga produk:
  1. Di Indonesia, bahkan di dunia, tidak ada produk yang dijual paling murah, mampu menguasai market share
  2. Kita harus paham reputasi produk dan perusahaan, sebagai pertimbangan untuk menempatkan harga pada posisi yang terbaik, bukan termurah. Sebagai contoh, Toyota dianggap oleh masyarakat lebih hebat dari Daihatsu, maka sudah selayaknya, Toyota menjual Avanza lebih mahal dari Xenia.
  3. Harga murah, seringkali menimbulkan anggapan dari masyarakat, bahwa produk yang kita jual tidak berkualitas. Dan sebaliknya.
  4. Penetapan harga yang murah secara otomatis mendapatkan untung minimal, pada gilirannya perusahaan akan menggaji karyawan, termasuk tim sales, dalam jumlah minimal, selanjutnya berdampak kepada kualitas produk yang abal-abal, dan akhirnya tidak menjamin kehidupan jangka panjang produk dan perusahaan. Sebaliknya, dengan menjual harga lebih mahal, tim sales bisa menerima kompensasi lebih banyak, mampu memberi pelayanan kepada pelanggan lebih baik, dan seterusnya.
Jangan jual produk Anda dengan harga murah, tempatkan produk pada posisi yang selayaknya. Semoga sukses.

Comments

Popular posts from this blog

Penguatan Ekonomi Rakyat melalui Zakat (eBook)

Dalam komunitas global kita mengenal ekonomi kapitalis dan sosialis. Ekonomi kapitalis adalah sistem perekonomian yang memberikan kebebasan secara penuh kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan perekonomian seperti memproduksi barang, manjual barang, menyalurkan barang dan lain sebagainya. Sedangkan ekonomi sosialis adalah suatu sistem perekonomian yang memberikan kebebasan yang cukup besar kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan ekonomi tetapi dengan campur tangan pemerintah.

Komunitas domestik juga mengenal beberapa istilah ekonomi, seperti ekonomi gotong-royong dan sebagainya. Namun sesungguhnya, sejak jaman Rosulullah, Islam telah mengenalkan sistem ekonomi, yang mana pondasinya telah dibentuk melalui syariat zakat. 

eBook ini tidak menjelaskan sistem ekonomi, namun terbatas pada dasar-dasar syariat zakat yang mempunyai potensi dikembangkan menjadi pilar-pilar ekonomi rakyat. Selamat membaca, semoga bermanfaat.

Download di link berikut, GRATIS

Penguatan Ekonomi Rakyat …