Skip to main content

Mbak Siti Pulang Kampung

Sepuluh tahun lalu saya bangun rumah di sebuah komplek di Pondokgede. Saya krasan tinggal di perumahan tersebut, karena suasana dan kerukunan warganya.

Salah satu yang terkesan sampai sekarang adalah penjual sayur Mbak Siti. Dia berasal dari kota asalku, sehingga wajar, dia tahu betul jenis masakan dan bumbu yang dibutuhkan untuk masakan kampung halaman.

Istriku menjadi pelanggan tetap Mbak Siti. Salah satu alasannya, karena sering dapat bonus berupa resep masakan kampung halaman. Maklum istriku tidak jago masak, di waktu itu. Padahal, selain Mbak Siti, masih ada pedagang sayur lain yang lebih lengkap dagangannya dan terlihat lebih laris.

Menjelang lebaran tahun lalu, Mbak Siti datang ke rumah dan pamitan, "ibu, saya mau pamit pulang kampung, dan tidak kembali dagangan sayur". Sontak istriku kaget, dan nanya, "Lho, kenapa Mbak?". Mbak Siti menjawab, "sudah nggak kuat, bu. Barang-barang di Jakarta makin mahal, untung sayuran sudah nggak cukup lagi. Saya mending dagang di kampung aja".
Istriku bengong sejenak, tanpa kata-kata. Dan akhirnya menjawab. "Ya sudah. Sudah keputusan Mbak Siti begitu. Hati-hati ya.....".

Usut punya usut, kepulangan Mbak Siti ternyata disebabkan karena pendapatan jualan sayuran setiap hari relatif tidak bertambah. Dari hari ke hari, bulan ke bulan, tahun ke tahun, relatif statis, dari orang yang itu-itu saja. Pelanggan tetapnya. Setiap ada warga baru, umumnya belanja sayur pada penjual sayur saingannya.

Sementara, makin lama pengeluaran hariannya makin bertambah. Semua kebutuhan sembako selalu naik harga. Sehingga keuntungan jualan sayuran yang semula cukup untuk hidup, kini tidak lagi.
Maka, tidak ada pilihan lain, kecuali keluar dari dagangan sayur dan akhirnya pulang kampung.
Begitulah bisnis. Sebagaimana disebutkan pada buku Leader Eat Last, "Small company struggle to stay alive, established ones to grow".

Tantangan perusahaan kecil adalah bagaimana bisa bertahan, sementara perusahaan besar adalah bagaimana bisa bertumbuh. Karena, ongkos perusahaan besar pasti akan selalu naik dari hari ke hari. Jika revenue tidak selalu naik, sudah pasti keuntungan akan terus turun, sampai akhirnya rugi dan bangkrut. That's the game.

Comments

  1. Good inspiration boss...semoga Telkom tetap jaya bertumbuh terus, khususnya Witel Lampung

    ReplyDelete
  2. Makasih..berma berma bagi saya utk semangat meninggalkan semangat berkarya

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Ayat-Ayat Al-Quran Tentang TAKDIR

***57:22*** 22. Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.

***6:59*** 59. Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji-pun dalam kegelapan bumi, dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfudz)"

***3:154*** 154. Kemudian setelah kamu berdukacita, Allah menurunkan kepada kamu keamanan (berupa) kantuk yang meliputi segolongan dari pada kamu [241], sedang segolongan lagi [242] telah dicemaskan oleh diri mereka sendiri, mereka menyangka yang tidak benar terhadap Allah seperti sangkaan jahiliyah [243]. Mereka berkata: "Apakah ada bagi kita barang sesuatu (ha…

Penguatan Ekonomi Rakyat melalui Zakat (eBook)

Dalam komunitas global kita mengenal ekonomi kapitalis dan sosialis. Ekonomi kapitalis adalah sistem perekonomian yang memberikan kebebasan secara penuh kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan perekonomian seperti memproduksi barang, manjual barang, menyalurkan barang dan lain sebagainya. Sedangkan ekonomi sosialis adalah suatu sistem perekonomian yang memberikan kebebasan yang cukup besar kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan ekonomi tetapi dengan campur tangan pemerintah.

Komunitas domestik juga mengenal beberapa istilah ekonomi, seperti ekonomi gotong-royong dan sebagainya. Namun sesungguhnya, sejak jaman Rosulullah, Islam telah mengenalkan sistem ekonomi, yang mana pondasinya telah dibentuk melalui syariat zakat. 

eBook ini tidak menjelaskan sistem ekonomi, namun terbatas pada dasar-dasar syariat zakat yang mempunyai potensi dikembangkan menjadi pilar-pilar ekonomi rakyat. Selamat membaca, semoga bermanfaat.

Download di link berikut, GRATIS

Penguatan Ekonomi Rakyat …