Skip to main content

Kenapa Manusia Perlu Beragama (2)

Keempat. Menyaksikan tanda-tanda Sang Pencipta. Tanda-tanda penciptaan ada disekeliling kita. Bahkan ada dalam diri kita.

Ilmuwan meramalkan bahwa alam terbentuk sejak 13 miliar tahun yang lalu, melalui sebuah proses yang mereka sebut Big Bang. Paska Big Bang alam terbentuk secara bertahap, memakan waktu miliaran tahun. Semakin lama alam semakin dewasa dan matang.

Salah satu bagian dari alam mereka sebut bumi. Setelah berumur miliaran tahun, akhirnya planet bumi mencapai tingkat mature. Maka, pada ratusan juta tahun yang lalu, bumi mulai memunculkan mikroba, sebuah awal kehidupan.

Sampai dengan saat ini ilmuwan belum menemukan bukti yang meyakinkan, apakah ada tempat lain diluar bumi yang mendukung kehidupan. Namun demikian, ilmuwan meyakini, bahwa kehidupan tersebut ada, dan mereka serius untuk membuktikannya.

Setelah kemunculan mikroba, perlahan namun pasti kehidupan tumbuh di muka bumi. Berawal dari kehidupan dalam akhir, akhirnya menuju darat. Dari mulai cacing, melata, sampai akhirnya muncul hewan raksasa yang populer disebut dinosaurus. Setelah ratusan juta bertahan di muka bumi, akhirnya dino menemui kepunahan pada era 200an juta tahun yang lalu.

Sedangkan kehidupan manusia, diramal oleh ilmuwan berawal sejak 600 ribu tahun yang lalu, dan mencapai kesempurnaan pada sekitar 60 ribu tahun yang lalu.

Sejarah kehidupan manusia masa ini belum ditemukan dalam kitab agama. Pada umumnya agama menceritakan kehidupan manusia berawal dari Nabi Adam yang hidup sekitar 8 ribu tahun yang lalu. Adakah hubungan antara Adam dengan kehidupan manusia sebelumnya? Sejauh ini belum ada penjelasan yang memuaskan.

Terlepas dari kebenaran kisah-kisah tersebut, sebagai manusia berakal, kita pasti akan berpikir, mungkinkah semua itu timbul dengan sendirinya? Mungkinkah alam membentuk dirinya sendiri? Ataukah ada sesuatu yang mencipta?

Saya meyakini, sebagian besar manusia tidak mampu menjawab pertanyaan sederhana tersebut. Kenapa? Karena ilmu manusia masih terlalu sederhana, bahkan belum mampu menjawab sebesar apakah alam ini? Jika ukuran dan bentuk alam saja belum mampu diketahui, bagaimana mungkin bisa menjawab apakah alam ini terbentuk sendiri atau diciptakan.

Untuk itu, cobalah untuk menengok tanda-tanda kecil yang ada di sekeliling dan dalam diri kita.

Kita saksikan bagaimana ulat bermetamorfosis menjadi kupu. Dan setelah sempurna kehidupannya, si kupu meninggal.

Kita saksikan pohon pisang tumbuh berkembang, dan akhirnya muncul buah pisang. Setelahnya pisang boleh mati.

Kita saksikan betapa lautan menjadi tempat hidup bagi jutaan hewan dan tumbuhan. Beraneka ragam bentuk dan warna, begitu mengagumkan.

Kita cermati, bagaimana jantung berdetak terus tanpa henti mengalirkan darah. Berbagai makanan yang masuk mulut di proses menjadi tenaga dan sisanya di buang. Sebuah mekanisme yang sempurna, yang tidak kita kendalikan bahkan tidak kita minta.

Mungkinkah semua itu terjadi dengan sendirinya? Mungkin terjadi tanpa pengatur?

Jika kita meyakini adanya pengatur, kita pasti akan menyimpulkan, bahwa Sang Pengatur pastilah telah ada sebelum munculnya alam, dan tetap hidup sampai sekarang, dan mengatur segala urusan.

Jika kita mempercayai hal tersebut, maka saat itulah kita menjadi beragama.

Comments

Popular posts from this blog

Ayat-Ayat Al-Quran Tentang TAKDIR

***57:22*** 22. Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.

***6:59*** 59. Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji-pun dalam kegelapan bumi, dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfudz)"

***3:154*** 154. Kemudian setelah kamu berdukacita, Allah menurunkan kepada kamu keamanan (berupa) kantuk yang meliputi segolongan dari pada kamu [241], sedang segolongan lagi [242] telah dicemaskan oleh diri mereka sendiri, mereka menyangka yang tidak benar terhadap Allah seperti sangkaan jahiliyah [243]. Mereka berkata: "Apakah ada bagi kita barang sesuatu (ha…

Penguatan Ekonomi Rakyat melalui Zakat (eBook)

Dalam komunitas global kita mengenal ekonomi kapitalis dan sosialis. Ekonomi kapitalis adalah sistem perekonomian yang memberikan kebebasan secara penuh kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan perekonomian seperti memproduksi barang, manjual barang, menyalurkan barang dan lain sebagainya. Sedangkan ekonomi sosialis adalah suatu sistem perekonomian yang memberikan kebebasan yang cukup besar kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan ekonomi tetapi dengan campur tangan pemerintah.

Komunitas domestik juga mengenal beberapa istilah ekonomi, seperti ekonomi gotong-royong dan sebagainya. Namun sesungguhnya, sejak jaman Rosulullah, Islam telah mengenalkan sistem ekonomi, yang mana pondasinya telah dibentuk melalui syariat zakat. 

eBook ini tidak menjelaskan sistem ekonomi, namun terbatas pada dasar-dasar syariat zakat yang mempunyai potensi dikembangkan menjadi pilar-pilar ekonomi rakyat. Selamat membaca, semoga bermanfaat.

Download di link berikut, GRATIS

Penguatan Ekonomi Rakyat …