Skip to main content

WiMax 16e Diklaim Cocok Hadapi FTA ASEAN-China

[Ardhi Suryadhi - detikinet]

Jakarta - Sejumlah vendor lokal masih keukeuh dan berharap pemerintah melunak sehingga memilih standar perangkat WiMax 802.16e. Bahkan sesuai dengan kondisi terkini, standar tersebut dinilai lebih cocok menghadapi Free Trade Agreement ASEAN-China ketimbang seri 16d.
Sylvia Sumarlin, Ketua WiMax Forum Indonesia mengatakan, pemerintah sebenarnya memiliki niat mulia untuk penerapan teknologi WiMax. Yaitu, ingin Indonesia tak cuma jadi penikmat teknologi asing, namun juga sebagai produsen perangkat dan mampu menjualnya ke negara lain.
Namun dalam perjalanannya, lanjut Sylvia, perkembangan perangkat WiMax telah berevolusi dari seri 'd' ke 'e', dan sudah banyak negara lain yang mengadopsi seri terbaru ini.
"Nah, sekarang kalau manufaktur kita semuanya dipaksa untuk memproduksi perangkat 16d, produk kita tidak bakal diterima di luar. Akhirnya manufaktur yang berpikir maju membuat standar e, yang tetap memenuhi syarat TKDN pemerintah," lanjut mantan Ketua APJII ini.
Pemerintah pun dinilai lupa kalau Indonesia kaya akan bahan baku, materi dan memiliki sumber daya manusia yang lihai sehingga cukup membuat negara lain seperti China deg-degan."Kalau pemerintah tegas, asing juga bisa dipaksa memenuhi TKDN dan mempekerjakan orang-orang Indonesia. Industri juga gak cuma mau untung saja kok, tapi survive untuk bisa hidup. FTA Asean-China juga jangan dilihat sebagai ancaman, harusnya dilihat sebagai peluang. Seperti berlian, dia menunggu untuk diasah," pungkasnya.
Sylvia boleh saja terus menjaga asanya. Pun demikian, pemerintah sepertinya juga masih berpegang teguh dengan keyakinannya dan menganggap perangkat WiMax 16d sebagai pilihan terbaik untuk Indonesia. ( ash / faw )

Comments

Popular posts from this blog

Ayat-Ayat Al-Quran Tentang TAKDIR

***57:22*** 22. Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.

***6:59*** 59. Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji-pun dalam kegelapan bumi, dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfudz)"

***3:154*** 154. Kemudian setelah kamu berdukacita, Allah menurunkan kepada kamu keamanan (berupa) kantuk yang meliputi segolongan dari pada kamu [241], sedang segolongan lagi [242] telah dicemaskan oleh diri mereka sendiri, mereka menyangka yang tidak benar terhadap Allah seperti sangkaan jahiliyah [243]. Mereka berkata: "Apakah ada bagi kita barang sesuatu (ha…

Penguatan Ekonomi Rakyat melalui Zakat (eBook)

Dalam komunitas global kita mengenal ekonomi kapitalis dan sosialis. Ekonomi kapitalis adalah sistem perekonomian yang memberikan kebebasan secara penuh kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan perekonomian seperti memproduksi barang, manjual barang, menyalurkan barang dan lain sebagainya. Sedangkan ekonomi sosialis adalah suatu sistem perekonomian yang memberikan kebebasan yang cukup besar kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan ekonomi tetapi dengan campur tangan pemerintah.

Komunitas domestik juga mengenal beberapa istilah ekonomi, seperti ekonomi gotong-royong dan sebagainya. Namun sesungguhnya, sejak jaman Rosulullah, Islam telah mengenalkan sistem ekonomi, yang mana pondasinya telah dibentuk melalui syariat zakat. 

eBook ini tidak menjelaskan sistem ekonomi, namun terbatas pada dasar-dasar syariat zakat yang mempunyai potensi dikembangkan menjadi pilar-pilar ekonomi rakyat. Selamat membaca, semoga bermanfaat.

Download di link berikut, GRATIS

Penguatan Ekonomi Rakyat …