Skip to main content

Strategi Membeli Banyak Properti Tanpa Uang Tanpa KPR

Review Buku.

Buku pertama:
Judul: Strategi Membeli Banyak Properti Tanpa Uang Tanpa KPR
Halaman : 117
Edisi : Luxury
Penerbit : Gramedia

Buku kedua.
Judul : 6 Bulan Bisa Beli Properti Kontan
Halaman : 321
Penerbit : Gramedia


Buku ini ditulis oleh Cipto Junaedy. Penulis adalah praktisi properti dan pembicara seminar untuk materi yang sama. Seminar diselenggarakan hampir setiap bulan di banyak kota besar di Indonesia dan Singapura. Materi ini telah diajarkan beberapa tahun lalu dan selalu diminati oleh masa yang banyak. Tarif seminar sekitar 3,5 - 5 juta, sudah termasuk mentoring beberapa bulan paska seminar.

Selain dua buku tesebut, penulis telah mengeluarkan beberapa buku lain. Buku-buku tersebut ditulis dengan bahasa yang sangat lugas, bahkan terkesan norak dan murahan. Buku ini juga banyak memuat bab-bab yang tidak mengandung makna berarti. Bagi pembaca yang terbiasa membaca buku berkualitas, biasanya tidak nyaman bahkan malas membaca buku ini.

Materi inti buku-buku tersebut memang sangat sedikit dibanding jumlah halaman buku yang terbilang tebal. Namun materi inti tersebut memang cukup mahal harganya. Karena strategi yang disampaikan memang sangat masuk akal. Dan jika kita bisa melaksanakan bisa mendapat keuntungan yang sangat besar.

Dengan demikian meskipun inti materi sangat sedikit, buku ini tetap bernilau bagus, karena mengandung rahasia yang bernilai cukup tinggi. Berikut ini adalah inti materi buku Cipto Djunaedy.


Buku Pertama

Cipto Djunaedy mempunyai 28 strategi untuk membeli banyak properti tanpa uang tanpa KPR. Semua strategi akan dibahas pada seminar yang diadakan rutin. Sedangkan buku ini hanya menjelaskan empat strategi, yaitu media spot, auction house, rented pool dan refinancing.

1. Media Spot

Pada intinya strategi ini dipakai untuk membeli properti di tempat strategis, sehingga properti tersebut bisa kita tawarkan kepada agen iklan promosi. Agen iklan bisa menyewa lokasi dengan harga 13 persen dari nilai properti. Karena agen bakal investasi pasang billboard, mereka akan menyewa dalam jangka menengah atau panjang. Agar dapat harga sewa maksimal, kita dapat menciptakan suasana kompetisi kepada para agen atau produsen.

Setelah dapat sewa dari agen iklan, kita dapat menyewakan lokasi tersebut untuk berbagai bisnis. Model sewa bisa konvensional atau bagi hasil. Dari sewa iklan dan bisnis, kita bisa dapat lebih dari 17 persen. Angka tersebut cukup untuk membayar cicilan bank.


2. Auction House

Inti strategi ini adalah menawarkan kontrak dagang kepada para produsen, seperti contohnya elektronik. Pada umumnya kita bisa melakukan kontrak dagang dan display kepada para produsen elektronik. Caranya demikian. Mengikat kontrak berjangka, katakan dua tahun, senilai 300 juta. Kontrak ini meliputi 50 juta untuk display dan 250 juta margin penjualan. Dengan ini kita diminta untuk menjual barang sebanyak tertentu pada jangka kontrak.

Jika cara ini berhasil, kita bisa tawarkan hal tersebut kepada sebanyak mungkin produsen, sampai senilai harga properti. Sehingga properti bisa kita beli dari kontrak-kontrak dagang ini.


3. Rented Pool

Jika kita menjalankan strategi media spot, namun penyewa hanya membayar tahunan, kita bisa menawarkan bonus 3 tahun sewa kalo dibayar lunas. Jika oenawaran ini berhasil, kita telah menjalankan strategi rented pool.


4. Refinancing Iteration

Mungkin suatu ketika kita membayar properti dengan KPR. Setelah sekian waktu, pada umumnya harga properti sudah naik. Jika demikian kita bisa mengajukan KPR lagi untuk mendapat tambahan hutang. Perlu dicatat, bahwa tambahan hutang ini harus dibelikan properti lagi, jangan untuk dikonsumsi. Begitu seterusnya sehingga bisa beli banyak properti. Strategi ini harus digabung dengan strategi lain, yaitu untuk membayar cicilan KPR.


Buku Kedua

Di buku kedua ini Cipto Djunaedy banyak mengulangi dan merinci materi yang disebutkan pada buku pertama. Salah satu materi yang dirinci adalah 3 pantangan yaitu jangan bayar properti dari gaji atau hasil bisnis, dari hasil sewa saja dan pasive income.

Selebihnya buku ini hanya menyajikan testimoni dari 15 murid Cipto Djunaedy yang telah sukses menjalankan strategi yang diajarkan pada sesi seminar.


Kesimpulan

Jumlah halaman kedua buku tersebut sebetulnya terlalu tebal, karena bisa diringkas sangat tipis. Materi inti kedua buku tersebut sedikit, yaitu empat strategi membeli rumah tanpa uang tanpa KPR dan testimoni dari murid-murid yang sukses.

Namun karena keuntungan jual beli properti sangat besar dibanding harga buku, maka buku ini tetap sangat bernilai dan direkomendasi untuk dibeli dan dibaca, khususnya untuk peminat properti.

Comments

  1. teng kyu buanyak pak.. jadi lbih pham nh dr hsil bku yg qw beli kmren, cz bkin pnasaran ja seh.... hehehe

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

The 360 Leader - John C Maxwell

Hampir semua pemimpin memiliki pimpinan yang lebih tinggi. Bolehlah dibilang, tidak ada pemimpin yang tidak memiliki pemimpin diatasnya. Karenanya, buku The 360 Leader karangan John C. Maxwell ini sejatinya adalah untuk semua pemimpin, bukan hanya untuk para manajer yang selalu berada di bawah para pemilik perusahaan. Pun demikian, penjelasan buku ini memang lebih difokuskan kepada para manajer, senior manajer dan para pemimpin sejenis dalam perusahaan yang berada di bawah kepemimpinan orang-orang di atasnya. Buku setebal 400 halaman ini mengawali penjelasanya dengan 7 mitos tentang memimpin dari bagian tengah. Berikutnya menjelaskan tantangan yang dihadapi pemimpin 360 Derajat. Pada bagian ketiga dijelaskan bagaimana memimpin ke atas. Bagian keempat dan kelima menjelaskan praktik memimpin ke samping dan ke bawah. Pada bagian akhir dijelaskan nilai-nilai pemimpin 360 Derajat. Prinsip utama dari kepemimpinan 360 derajat adalah bahwa pemimpin bukanlah posisi, melainkan pe

Empat Komponen Manusia

Banyak referensi tentang kehidupan manusia telah saya pelajari, khususnya dari buku-buku tasawuf. Sejauh ini saya pahami bahwa manusia memiliki tiga komponen yang tidak terpisahkan, yaitu fisik, akal dan ruh. Alhamdulillah, pada renungan saya di segmen terakhir bulan ramadhan 1432 H ini, terbuka pemahaman baru mengenai komponen pembentuk manusia. Tentu saya meyakini kebenaran pemahaman ini, tapi bagaimana pun saya tetap membuka kemungkinan adanya pemahaman yang lebih baik. Manusia terbentuk dari empat bagian atau komponen yang tidak terpisahkan, yaitu: Pertama, Fisik atau jasad. Inilah bagian paling mudah dikenali. Fisik merupakan komponen utama dari semua makhluk di bumi ini. Melalui fisik inilah keberadaan makhluk di bumi dapat dilihat, dirasa dan dikenali. Karena komponen fisik ada di seluruh makhluk bumi, baik makhluk hidup maupun mati, maka tingkatan fisik merupakan tingkatan terendah, setara dengan tingkatan tumbuhan, hewan, tanah dan seterusnya. Kedua, Nyawa at

Alternatif Investasi Saham

Berikut ini adalah inspirasi bisnis bagi para investor (bukan trader) saham. Saham Telkom saya jadikan sebagai salah satu contoh, namun pastinya banyak saham lain yang serupa atau lebih bagus darinya. Benar, apa yang dikatakan investor kawakan Warren Baffett, " Our favorite holding period is forever ", quote lainnya antara lain, "Beli saham layaknya Anda akan membeli rumah. Memahami dan menyukainya sehingga Anda akan puas memilikinya". Jika Anda berinvestasi saham Telkom pada saat IPO tahun 1995, Anda akan merasakan super gembira, karena saat ini, nilainya sudah naik 21 x dari dinilai awalnya. Kok 21 x, bagaimana perhitungannya? Sejak saham IPO tahun 1995, Telkom telah membagi saham bonus sekali dan melakukan stock split dua kali. Jika saat IPO Anda membeli saham sebanyak 1,000 lembar, maka saat ini saham yang Anda miliki sudah berubah menjadi 10.800 saham, atau naik 10,8 kali. Selanjutnya dari sisi harga saham, pada saat IPO harga saham Rp 2.050, sedangkan