Skip to main content

Empat Komponen Manusia


Banyak referensi tentang kehidupan manusia telah saya pelajari, khususnya dari buku-buku tasawuf. Sejauh ini saya pahami bahwa manusia memiliki tiga komponen yang tidak terpisahkan, yaitu fisik, akal dan ruh.


Alhamdulillah, pada renungan saya di segmen terakhir bulan ramadhan 1432 H ini, terbuka pemahaman baru mengenai komponen pembentuk manusia. Tentu saya meyakini kebenaran pemahaman ini, tapi bagaimana pun saya tetap membuka kemungkinan adanya pemahaman yang lebih baik.


Manusia terbentuk dari empat bagian atau komponen yang tidak terpisahkan, yaitu:
Pertama, Fisik atau jasad. Inilah bagian paling mudah dikenali. Fisik merupakan komponen utama dari semua makhluk di bumi ini. Melalui fisik inilah keberadaan makhluk di bumi dapat dilihat, dirasa dan dikenali. Karena komponen fisik ada di seluruh makhluk bumi, baik makhluk hidup maupun mati, maka tingkatan fisik merupakan tingkatan terendah, setara dengan tingkatan tumbuhan, hewan, tanah dan seterusnya.


Kedua, Nyawa atau jiwa. Komponen ini menjadi pembeda antara makhluk hidup dan makhluk mati. Semua makhluk hidup mempunyai komponen ini, termasuk orang gila, dan lenyap tatkala mati. Jiwa tidak akan maujud tanpa jasad, sementara jasad tidak akan hidup tanpa jiwa. Keduanya menyatu membentuk kehidupan. Penyatuan terjadi pada titik-titik fital yang sering disebut sebagai Latifah. Banyak titik Latifah dalam kehidupan manusia, biasanya para ulama menyebut sebanyak tujuh titik. Inti atau sumber Latifah berada pada katub jantung manusia. Tatkala titik Latifah rusak, hancurlah kesatuan jiwa dan jasad, dan di saat itulah kehidupan berubah menjadi kematian.


Ketiga, Akal. Akal hanya diberikan kepada makhluk hidup, tapi tidak semua makhluk hidup memilikinya. Tumbuhan merupakan contoh yang tidak berakal. Makhluk hidup dianugerahi kemampuan akal yang berbeda-beda. Buaya punya kadar akal yang berbeda dengan kerbau, kucing dan kera. Mereka tentu saja juga punya kadar akal yang berbeda dengan manusia. Bahkan antar manusia pun punya kadar akal yang berbeda. Sejarah manusia telah menunjukkan evolusi akal yang terus berubah. Keberadaan akal memungkinkan manusia untuk berpikir dan merespon segala sesuatu yang menimpanya. Akal pulalah yang menjadikan makhluk hidup seperti manusia dan hewan mampu belajar, beradaptasi dan merubah dirinya menjadi seperti yang diinginkan.


Keempat, Ruh. Komponen inilah yang membedakan manusia dengan makhluk hidup lain seperti hewan. Ruh inilah yang memberikan rasa senang, cinta, benci, sombong, dengki, dendam, kawatir dan seterusnya. Ruh pula yang selalu menggiring manusia untuk selalu mencari Sang Kuasa. Ruh telah ada sebelum alam jasad maujud dan terus hidup selamanya (dalam pengertian, tidak abadi seperti tuhan, karena ruh adalah makhluk). Ruh manusia telah ada sebelum jasadnya ada, bersemayam dalam alam ketuhanan, lalu ditiupkan kepada manusia tatkala di kandungan, menyatu bersama jasad, jiwa dan akal untuk berkarya, menjadi wakil Sang Pencipta dan sekaligus menyembahnya. Ruh adalah pengendali, pemimpin dan pemilik atas jasad, jiwa dan akal. Ruh menjadi penghubung alam fisik kepada alam tuhan. Dengan sumber daya jasad, jiwa dan akal, ruh diminta menjadi wakil pencipta di alam jasad. Tatkala jasadnya telah mati dan terkubur, ruh kembali bersemayam dalam alam asalnya untuk menunggu waktu yang ditentukan. Bilamana waktunya tiba ruh akan disidang oleh Sang Pemberi Tugas atas segala sepak terjangnya.


Keempat komponen tersebut memiliki derajat kemuliaan yang berbeda. Jasad menempati derajat terendah, sementara ruh menempati derajat tertinggi. Derajat jasad terendah karena komponen pembentuknya berasal dari alam kasar atau rendah, sedangkan ruh berderajat tertinggi karena komponen pembentuknya berasarl dari alam tertinggi, yaitu alam terdekat dengan tuhan. Dengan bersatunya alam rendah dan alam tinggi dalam diri manusia, manusia menjadi makhluk yang memiliki bentangan terluas, artinya manusia bisa terjerambab menuju derajat terendah, namun sebaliknya manusia dapat menjangkau menuju derajat tertinggi. Manusia berderajat rendah, manakala dia cenderung kepada alam jasad, dan berderajat tinggi manakala masuk ke dalam alam ruh.

Comments

Popular posts from this blog

Ayat-Ayat Al-Quran Tentang TAKDIR

***57:22*** 22. Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.

***6:59*** 59. Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji-pun dalam kegelapan bumi, dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfudz)"

***3:154*** 154. Kemudian setelah kamu berdukacita, Allah menurunkan kepada kamu keamanan (berupa) kantuk yang meliputi segolongan dari pada kamu [241], sedang segolongan lagi [242] telah dicemaskan oleh diri mereka sendiri, mereka menyangka yang tidak benar terhadap Allah seperti sangkaan jahiliyah [243]. Mereka berkata: "Apakah ada bagi kita barang sesuatu (ha…

Penguatan Ekonomi Rakyat melalui Zakat (eBook)

Dalam komunitas global kita mengenal ekonomi kapitalis dan sosialis. Ekonomi kapitalis adalah sistem perekonomian yang memberikan kebebasan secara penuh kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan perekonomian seperti memproduksi barang, manjual barang, menyalurkan barang dan lain sebagainya. Sedangkan ekonomi sosialis adalah suatu sistem perekonomian yang memberikan kebebasan yang cukup besar kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan ekonomi tetapi dengan campur tangan pemerintah.

Komunitas domestik juga mengenal beberapa istilah ekonomi, seperti ekonomi gotong-royong dan sebagainya. Namun sesungguhnya, sejak jaman Rosulullah, Islam telah mengenalkan sistem ekonomi, yang mana pondasinya telah dibentuk melalui syariat zakat. 

eBook ini tidak menjelaskan sistem ekonomi, namun terbatas pada dasar-dasar syariat zakat yang mempunyai potensi dikembangkan menjadi pilar-pilar ekonomi rakyat. Selamat membaca, semoga bermanfaat.

Download di link berikut, GRATIS

Penguatan Ekonomi Rakyat …