Skip to main content

Supirku Pake Galaxy Tab

Minggu lalu saya ikut tur sepekan di Korea Selatan. Kami mendatangi kota-kota besar dengan jarak yang cukup jauh. Seluruh perjalanan ditempuh dengan bis. Seperti biasa, ada supir bis dan tour guide yang ikut terus dengan kami.
Ada yang menarik di rombongan kami. Pak supir menggunakan Galaxy Tab dan tour guide menggunakan Galaxy S. Yang lebih kaget lagi, ternyata gadget mereka dilengkapi akses internet unlimited more than 7 mbps.
Kebetulan kebanyakan peserta tur bawa smartphone, tapi tidak punya roaming data, maklum saja tarifnya seratus ribuan per hari. Karena butuh update status, teman-teman pada sibuk cari hotspot gratisan agar bisa konek internet. Tanpa diduga, tiba-tiba pak supir ngomong, dengan bahasa Korea tentunya, "mau cari koneksi internet pak?, saya share pake Tab saya aja", kami tertegun beberapa saat, selanjutnya kompak ngomong, "ya!". Setelah setting beberapa saat, kami tepuk tangan dan bilang "siiippp...".
Pak supir dan tour guide bukanlah orang istimewa, dia hanya supir seperti supir lain di negeri ini. Yang istimewa negaranya, Korea Selatan. Korea Selatan memang masuk tiga besar dalam Networked Society City Index yang diterbitkan bulan Mei lalu . Broadband di Korea Selatan memang tidak lagi menjadi barang mewah. Internet dan broadband tidak lagi menjadi konsumsi kelas menengah, namun sudah biasa digunakan anak sekolah, supir, penjaga toko, dan sejenisnya. Hal ini wajar, karena tarif langganan internet unlimited sebulan hanya sekitar 200 ribu rupiah. Sekedar tahu, makan di warung kelas Warteg tidak akan kurang dari 30 ribu, jadi angka 200 ribu mungkin sebanding dengan 60 ribu di Indonesia.
Bagaimana Korea Selatan bisa sehebat itu. Saya tidak membahas pertanyaan tersebut, yang jelas Pemerintah sangat serius mengangkat level penetrasi broadband di sana. Bulan lalu teknologi LTE sudah komersial di sana, dan akhir tahun ini ditargetkan menjangkau seluruh kota besar.
Bagaimana dengan Indonesia? Terlalu jauh memang, dan rasanya kita tidak bisa jumping. Pemakai internet di Indonesia memang sudah mencapai 50 juta, tapi sebagian besar mereka adalah pelanggan prepaid yang on sehari dan off hari berikutnya. Bahkan sebagian mereka menggunakan internet sekedar untuk update facebook. Jumlah fixed broadband di Indonesia belum mencapai 2.5 juta, itu pun yang 75 persen hanya menikmati kecepatan di bawah 1 MBPS. Begitu juga mobile broadband, meskipun beberapa operator seluler sudah menawarkan kecepatan sampai 7.2 MBPS, sebagian besar pelanggan masih bertahan pada kecepatan di bawah 1 MBPS. Meski demikian, Indonesia harus berani bermimpi, kapan supir taxi menikmati internet 100 MBPS? Kapan broadband kita setingkat Korea Selatan? Bukankah penetrasi broadband pasti mendorong pertumbuhan ekonomi?

Comments

Popular posts from this blog

Ayat-Ayat Al-Quran Tentang TAKDIR

***57:22*** 22. Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.

***6:59*** 59. Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji-pun dalam kegelapan bumi, dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfudz)"

***3:154*** 154. Kemudian setelah kamu berdukacita, Allah menurunkan kepada kamu keamanan (berupa) kantuk yang meliputi segolongan dari pada kamu [241], sedang segolongan lagi [242] telah dicemaskan oleh diri mereka sendiri, mereka menyangka yang tidak benar terhadap Allah seperti sangkaan jahiliyah [243]. Mereka berkata: "Apakah ada bagi kita barang sesuatu (ha…

Penguatan Ekonomi Rakyat melalui Zakat (eBook)

Dalam komunitas global kita mengenal ekonomi kapitalis dan sosialis. Ekonomi kapitalis adalah sistem perekonomian yang memberikan kebebasan secara penuh kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan perekonomian seperti memproduksi barang, manjual barang, menyalurkan barang dan lain sebagainya. Sedangkan ekonomi sosialis adalah suatu sistem perekonomian yang memberikan kebebasan yang cukup besar kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan ekonomi tetapi dengan campur tangan pemerintah.

Komunitas domestik juga mengenal beberapa istilah ekonomi, seperti ekonomi gotong-royong dan sebagainya. Namun sesungguhnya, sejak jaman Rosulullah, Islam telah mengenalkan sistem ekonomi, yang mana pondasinya telah dibentuk melalui syariat zakat. 

eBook ini tidak menjelaskan sistem ekonomi, namun terbatas pada dasar-dasar syariat zakat yang mempunyai potensi dikembangkan menjadi pilar-pilar ekonomi rakyat. Selamat membaca, semoga bermanfaat.

Download di link berikut, GRATIS

Penguatan Ekonomi Rakyat …