Skip to main content

Korea Selatan Hari 2







Setelah sarapan pagi di hotel kami mulai naik bis menuju destinasi berikutnya, Daegu. Kota ini jaraknya cukup jauh, lokasinya di sisi selatan,i ditempuh lebih dari 4 jam perjalanan. Perjalanan kali ini boleh dikata membelah korea selatan dari sisi utara ke sisi bagian selatan.



Beberapa orang cukup jenuh dengan perjalanan ini, tapi bagi saya tidak. Saya tertarik dengan pemandangan di sepanjang jalan. Kanan kiri jalan didominasi bukit dan lahan kosong. Tanah Korea terbilang subur mirip dengan Indonesia. Jarang sekali kami mendapatkan perkampungan, jika pun ada areanya relatif kecil. Rest area terbilang cukup, namun tidak sebanyak rest area di jalur Jakarta - Bandung yang bisa ditemui setiap 15 menit.



Pemerintah Korea nampaknya punya komitmen melestarikan alam. Mereka tidak mau menghancurkan perbukitan meskipun hanya kecil. Setiap jalan yang melalui bukit selalu dibuat terowongan, hingga jumlahnya tak terhitung. Ada terowongan sepanjang 2 km, tapi ada juga yang hanya 50 meteran.



Sesampai di Daegu kami langsung menuju ke situs vihara terbesar. Situs ini biasa-biasa aja, jadi hanya 30 menit jeprat-jepret kami cabut.



Destinasi berikutnya adalah komplek perbelanjaan terbesar dan makan malam di sana. Selanjutnya rombongan menuju ke hotel GS di pinggiran kota Daegu.



Karena hanya semalam di Daegu, penasaran rasanya kalo gak naik subway. Kami berempat sepakat jalan2 naik subway. Tarif cukup murah, 1100 won bisa keliling seluruh kota. Cukup nyaman dan menyenangkan.



Karena jadwal subway hanya sampai jam 23.00 kami pulang untuk istirahat dan menunggu perjalanan esok hari.

Comments

Popular posts from this blog

Ayat-Ayat Al-Quran Tentang TAKDIR

***57:22*** 22. Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.

***6:59*** 59. Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji-pun dalam kegelapan bumi, dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfudz)"

***3:154*** 154. Kemudian setelah kamu berdukacita, Allah menurunkan kepada kamu keamanan (berupa) kantuk yang meliputi segolongan dari pada kamu [241], sedang segolongan lagi [242] telah dicemaskan oleh diri mereka sendiri, mereka menyangka yang tidak benar terhadap Allah seperti sangkaan jahiliyah [243]. Mereka berkata: "Apakah ada bagi kita barang sesuatu (ha…

Penguatan Ekonomi Rakyat melalui Zakat (eBook)

Dalam komunitas global kita mengenal ekonomi kapitalis dan sosialis. Ekonomi kapitalis adalah sistem perekonomian yang memberikan kebebasan secara penuh kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan perekonomian seperti memproduksi barang, manjual barang, menyalurkan barang dan lain sebagainya. Sedangkan ekonomi sosialis adalah suatu sistem perekonomian yang memberikan kebebasan yang cukup besar kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan ekonomi tetapi dengan campur tangan pemerintah.

Komunitas domestik juga mengenal beberapa istilah ekonomi, seperti ekonomi gotong-royong dan sebagainya. Namun sesungguhnya, sejak jaman Rosulullah, Islam telah mengenalkan sistem ekonomi, yang mana pondasinya telah dibentuk melalui syariat zakat. 

eBook ini tidak menjelaskan sistem ekonomi, namun terbatas pada dasar-dasar syariat zakat yang mempunyai potensi dikembangkan menjadi pilar-pilar ekonomi rakyat. Selamat membaca, semoga bermanfaat.

Download di link berikut, GRATIS

Penguatan Ekonomi Rakyat …