Skip to main content

TAHUKAH ANDA SEJARAH PONSEL?


Ponsel tidak bisa lagi dipisahkan dengan kehidupan kita sehari-hari. Jika jaman dulu ponsel merupakan kebutuhan tersier, sekarang ini bisa saja ponsel telah menjadi kebutuhan basic. Namun, banyak dari kita tidak tahu menahu bagaimana sejarah munculnya ponsel dan perkembangannya saat ini yang sangat pesat. Mungkin penjelasan sejarah ponsel ini lebih mirip dengan pelajaran science di sekolah dasar, namun penulis yakin banyak yang ambil manfaat, karena industri ini begitu mencengangkan.


Sejarah Penemuan Ponsel

Sejarah dimulai pada tahun 1908, dimana waktu itu Amerika Serikat memberi patent khusus kepada Nathan B Stubblefield atas penemuan teknologi telepon radio versi pertama. Tahun 1926 kereta api Berlin – Hamburg berhasil menyediakan telepon radio bagi penumpangnya, yang selanjutnya teknologi ini digunakan secara luas oleh Jerman untuk kepentingan perang dunia kedua. Paska perang dunia kedua, telepon radio digunakan untuk kepentingan-kepentingan khusus. Tahun 1969 Amerika Serikat menerbitkan lisensi kepada operator penyelenggara layanan ponsel, namun hanya bisa menerima panggilan saja. Layanan ponsel komersial pertama diluncurkan oleh ARP Finlandia pada tahun 1971, yang selanjunya disebut sebagai generasi 0. Ponsel generasi 0 (0G) tidak bisa bergerak bebas seperti yang bisa kita nikmati saat ini, karena setiap hubungan telepon hanya bisa di kelola oleh satu cell saja, tidak bisa bergerak ke cell lainnya. Adalah Amos E Joel Jr yang menemukan konsep handoff pada tahun 1971, yang memungkinkan komunikasi dengan ponsel bergerak melalui beberapa cell tanpa terputus. Disisi lain, setelah sekian waktu bersaing dengan Bell, akhirnya handphone modern pertama ditemukan tahun 1973 oleh Martin Cooper, seorang peneliti Motorolla, yang kemudian diberi nama Motorolla DynaTAC 8000X. Penemuan tersebut di patenkan di Amerika Serikat tanggal 17 Oktober 1973.


Ponsel Generasi Pertama (1G)

Yang membedakan jaringan ponsel generasi pertama dengan sebelumnya (0G) adalah penggunaan multi cell dan kemampuan untuk memindahkan sambungan yang masih berlangsung dari satu cell ke cell lainnya tanpa terputus (handoff). NTT Jepang tercatat sebagai penyedia layanan ponsel komersial pertama yang menggunakan jaringa 1G pada tahun 1979, dengan teknologi Advanced Mobile Phone System (AMPS). Jaringan 1G lainnya adalah Nordic Mobile Telephone (NMT) yang diluncurkan kemudian Denmark, Finladia dan Norwegia. Tahun 1983 jaringan 1G telah meluas ke UK, Mexico, Canada, dan Amerika Serikat.

Ponsel Generasi Kedua (2G)

Perbedaan utama antara jaringan 2G dengan 1G adalah, bahwa jaringan 2G menggunakan transmisi digital, sedangkan jaringan 1G menggunakan transmisi analog. Jaringan 2G ditandai dengan pemanfaatan teknologi GSM. Radiolinja (sekarang Elisa) Finlandia tercatat sebagai penyedia layanan komersial GSM pertama pada tahun 1991. Dengan teknologi GSM, layanan SMS pertama dikenalkan di Finlandia tahun 1993, berikutnya tahun 1998 dikenalkan layanan konten, dan akhirnya, masih di kota ini juga pada tahun yang sama, dicoba layanan mobile payment. Sedangkan layanan internet mobile pertama dikenalkan oleh NTT Docomo pada tahun 1999. Pada perkembangannya, jaringan 2G dikembangkan lebih lanjut menjadi 2.5G dengan teknologi GPRS atau CDMA2000 1X, yang secara teori mampu mengirim data sampai 307 kbps.


Ponsel Generasi Ketiga (3G)

Perbedaan kunci antara 2G dengan 3G adalah, 3G menggunakan packet switching untuk transmisi data, sedangkan 2G menggunakan circuit switching. NTT Docomo Jepang tercatat kembali sebagai penyedia layanan berbasis 3G pertama pada tahun Oktober 2001, dengan teknologi WCDMA. Tahun 2002, teknologi tandingan muncul, yaitu CDMA2000 1x EV-DO, yang diluncurkan SK Telecom Korea Selatan dan Monet di Amerika Serikat. Di Eropa, 3G diluncurkan tahun 2003 oleh grup Hutchison di wilayah Inggris dan Itali, dengan teknologi WCDMA. Pada tahun 2003, dari 8 operator penyelenggara 3G, enam diantaranya menggunakan WCDMA, dua lainnya menggunakan EV-DO. Dengan jaringan 3G yang memiliki kecepatan maksimum sampai 2.45 - 3.1 Mbps, layanan streaming radio dan televisi dapat di nikmati pelanggan melalui internet. RealNetwork dan Disney adalah pioner dalam penyediaan layanan straeming ini. Pada tahapan berikutnya, jaringan 3G berevoluasi menuju 3.5G atau 3G+, yang ditandai dengan munculnya teknologi High Speed Downlink packet Access (HSDPA) dengan kemampuan down-link 1.8, 3.6, 7.2 dan 14 Mbps, dan selanjutnya kecepatan ditingkatkan lagi dengan teknologi High Speed Packet Access (HSPA+) menjadi 42 Mbps, bahkan HSPA + release 9 mencapai kecepatan 84 Mbps.


Ponsel Generasi Keempat (4G)

Perbedaan utama 4G dengan 3G adalah penggunaan all-IP Network pada sistim 4G sebagai pengganti teknologi packet switching pada sistim 3G. Teknologi yang digunakan oleh jaringan 4G adalah Wimax dan LTE. Wimax telah dicoba Sprint di Amerika akhir 2009, sedangkan LTE dicoba TeliaSonera di Scandinavia pada 14 Desember 2009.

Comments

Popular posts from this blog

The 360 Leader - John C Maxwell

Hampir semua pemimpin memiliki pimpinan yang lebih tinggi. Bolehlah dibilang, tidak ada pemimpin yang tidak memiliki pemimpin diatasnya. Karenanya, buku The 360 Leader karangan John C. Maxwell ini sejatinya adalah untuk semua pemimpin, bukan hanya untuk para manajer yang selalu berada di bawah para pemilik perusahaan. Pun demikian, penjelasan buku ini memang lebih difokuskan kepada para manajer, senior manajer dan para pemimpin sejenis dalam perusahaan yang berada di bawah kepemimpinan orang-orang di atasnya. Buku setebal 400 halaman ini mengawali penjelasanya dengan 7 mitos tentang memimpin dari bagian tengah. Berikutnya menjelaskan tantangan yang dihadapi pemimpin 360 Derajat. Pada bagian ketiga dijelaskan bagaimana memimpin ke atas. Bagian keempat dan kelima menjelaskan praktik memimpin ke samping dan ke bawah. Pada bagian akhir dijelaskan nilai-nilai pemimpin 360 Derajat. Prinsip utama dari kepemimpinan 360 derajat adalah bahwa pemimpin bukanlah posisi, melainkan pe

Ayat-Ayat Al-Quran Tentang TAKDIR

***57:22***   22. Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. ***6:59***   59. Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji-pun dalam kegelapan bumi, dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfudz)" ***3:154***   154. Kemudian setelah kamu berdukacita, Allah menurunkan kepada kamu keamanan (berupa) kantuk yang meliputi segolongan dari pada kamu [241], sedang segolongan lagi [242] telah dicemaskan oleh diri mereka sendiri, mereka menyangka yang tidak benar terhadap Allah seperti sangkaan jahiliyah [243]. Mereka berkata: "Apakah ada ba

Empat Komponen Manusia

Banyak referensi tentang kehidupan manusia telah saya pelajari, khususnya dari buku-buku tasawuf. Sejauh ini saya pahami bahwa manusia memiliki tiga komponen yang tidak terpisahkan, yaitu fisik, akal dan ruh. Alhamdulillah, pada renungan saya di segmen terakhir bulan ramadhan 1432 H ini, terbuka pemahaman baru mengenai komponen pembentuk manusia. Tentu saya meyakini kebenaran pemahaman ini, tapi bagaimana pun saya tetap membuka kemungkinan adanya pemahaman yang lebih baik. Manusia terbentuk dari empat bagian atau komponen yang tidak terpisahkan, yaitu: Pertama, Fisik atau jasad. Inilah bagian paling mudah dikenali. Fisik merupakan komponen utama dari semua makhluk di bumi ini. Melalui fisik inilah keberadaan makhluk di bumi dapat dilihat, dirasa dan dikenali. Karena komponen fisik ada di seluruh makhluk bumi, baik makhluk hidup maupun mati, maka tingkatan fisik merupakan tingkatan terendah, setara dengan tingkatan tumbuhan, hewan, tanah dan seterusnya. Kedua, Nyawa at